just me

Iklan

refresh

with anyu n papa ninoo 🙂

Tanggal 2 Mei 2012 Part 2 (END)


Mobil pun melaju ke kos an Hanan dan Aji untuk memulangkan mereka. Setelah sampai, Hanan dan Aji pun turun lalu tiba-tiba saia berkata, “ji!” . Yang tadinya mau turun dari mobil seketika melongokkan lagi tubuhnya ke dalam mobil “apa?” dan saia pun menjawab “he,, gak papa, gak jadi”. Dan dia pun berlalu bersama Hanan. Di dalam mobil itu tinggal saia dan Warih.

Saia : Aku pengen ngomong ma Aji

Warih : Yakin nyah koe pengen ngomong? Mending gak usah aja ya..

Saia : weh ngopo rih, gpp aku Cuma pengen ngomong aja kok biar lego, tadi kamu yang nyuruh ngomong sekarang gak jadi -__-

Warih : Tapi koe wes ngerti kan kira-kira dia jawab apa, koe siap nyah

Saia : Iya dah tau wes aku pokok e meh ngomong

Setelah perdebatan singkat terjadi Warih membuka pintu mobil dan berteriak memanggil Aji yang belum jauh berjalan meninggalkan mobil. Dan Akhirnya Aji pun masuk mobil menggantikan posisi Warih duduk. Dan,,dan,, hanya saia berdua di dalam mobil itu.

Aji : pie-pie nif mau ngomong apa? (dengan wajah yang tak bisa di gambarkan)

Wowowowowoww sebelum menjawab saia udah gagal jantung duluan saudara-saudara.

Saia : hahaaaa.. masak gak ngerti ji?

Aji : gak tau nif.. sante-sante nif..

Gileeee disaat begitu gue disuruh sante,, sante kayak dipante,, ya gak bisa laaaahhhh

Sebelum saya melanjutkan cerita sebenernya niat pertama saia itu hanya sekedar mengungkapkan. Karena saia tau jawabannya itu pasti gak, jadi niatannya tuh Cuma mo ngomong aja, taunya kondisi membuat saia jadi “menembak” dia. Oh my God. Baiklah kita lanjutkan ceritanya.  Jadi di dalam mobil itu tiba-tiba mulut kaku, perut mules, n semua terlihat kabur (unfocus). Ternyata gitu lho rasanya mo “nembak” orang tuh. Mau cepet ngomong biar cepet selesai, tapi itu gak bisa!!

Sampai akhirnya saia memutuskan untuk ngomong tapi membelakangi, eh tapi dia meminta untuk face to face. Ya baiklah akan saia katakan dengan melihat wajah anda. WWOOOOIIII mata ketemu mata, dengan jarak yang dekat, sama orang yang elo suka, dan gitu mengalun lagu endah n rhesa yang When you love someone apa perasaan loe. Itu rasanya jantung udah berhenti saking meltednya. Sebenernya sering sih klo Cuma bicara berdua, tapi itu klo gak di kelas atau lagi guyon biasa, dengan kondisi sekarang mo mengungkapkan isi hati itu berbeda. BEDA TOTAALLL. Maaf saia agak berlebihan, tapi itu yang saia rasakan. Akhirnya setelah beberapa lama mbuleeet aja gak segera ngomongin intinya, saia mencoba mengambil nafas dan menghela nafas berkali-kali dengan maksud menenangkan diri dulu, dan….

Saia : Oke aku ki meh ngomong ji

Aji : iyo meh ngomong opo kat mau tak enteni (iya mau ngomong apa dari tadi aku tungguin)

Saia : Aku tuh (dag dig dug duer- suara hati) suka ma anak sekelas kita

Aji : Terus kenapa bilang ke aku?

Saia : Sek to., tau gak,, namanya..

Aji : ohh aku ngerti mesti aku to

Busyeeeett deh ini orang kenapa bisa ketawa ketiwi gak jelas gitu, stay cool amaattt,,, kyaaaaaaaa iya itu eloo lah.. Tapi ya gak gitu-gitu juga sih… Bikin kacau apa yang mo saia omongin selanjutnya kan.

Saia : woohh GR

Aji : oww bukan aku tohh..hahaha

Saia : Namanya …hmmm,, Aji Wicaksono…

Doooeenkkkk seketika detik jam berhenti (alaayyy). Dan reaksi kimia yang dikeluarkannya adalah sebagai berikut :

Aji : Terus aku kudu pie?

Woooiii maasss… gue ngomong itu aja penuh perjuangan, akhirnya setelah keluar tanggepan elo kudu gimana pake loe tanyain ke gue. Klo aja saat itu bisa gue jawab gue bakal jawab “ya koe kudu jegur sumur!!” (ya kamu harus terjun ke sumur). Kenapa pake tanya ya. Haduuuhhhh itu langsung rasanya kayak mo pulang langsung n gak mau liat mukanya lagi. (keinginan sesaat) Syoookkkkk.

Saia : ya gak tau sih kan aku udah bilang aku suka kamu, terus kamu tanya kudu pie, ya terserahlah (jengkeeel dah sampe ubun-ubun)

Aji : kok iso seneng aku ngopo?

Saia : Harus pake alasan ya?

Aji : oh yo wes gak usah, hahaaa aneh yo?

Dalam Hati bertanya-tanya, ini apanya yang aneh ni,, saia atau pernyataannya.

Saia : apanya yang aneh? Aku ?

Aji : yo itu perasaan yang tiba-tiba gitu,, hahaa

Saia : ooww

Langsung hening diamm zzzzzzzzzZZZzzzZZzz….

Aji : koe sebel gak aku diem gini

Saia : gak ,, biasa aja, (malah mo tidur rasanya)

Saia : ternyata bener kata mbak kosku, klo dah ngungkapin ke orang yang di suka tuh rasanya legoo

Aji : ohh berarti udah lego?

Saia : udah

Aji : berarti dah gak deg-deg an lagi?

Pertanyaan retoris, deg-deg an ya masih lah!! Tapi gak se deg-deg an sebelum ngomong -__-

Saia : gak lah

Aji : kok ganti aku yang deg-deg an ya

Hmmmmm deg-deg annya kenapa tidak di waktu yang bersamaan gitu ya. Ok akhirnya kita berdua malah ngobrol kesana kemari, dia juga ngobrol tentang dia, dan ya malah kayak curhat. Saat itu sih rasanya seneng banget ya, berasa deket banget ma orang yang kita suka itu hmmmm pokoknya gitu deh, berasa pacaran semalem. Memang dia sempat mengutarakan masih 50:50. Jawaban apa itu, emang lagi maen di kuis who wants to be Millionaire. Ya sudah itu hak si pembicara. Malem itu walau jawaban akirnya adalah NO, tapi dia baik kok. Jadi pada intinya akir pembicaraan dia berkata,

Aji : Ya perasaan itu kan gak bisa dipaksain ya, untuk sekarang aku nganggep koe ki temen nif, ya kayak sama Raras, Lilik, Devi, dkk

Saia : oke, jadi temen ya,, itu jawaban sementara apa mutlak?

Aji : hmmm mutlak ki gak bisa diganti-ganti ya

Saia : iya lah

Aji : sementara klo gitu

Woooowww brarti ada kesempatan untuk berubah *mulai GR lagi

Saia : sementara? Sampai kap..

Belom selesai saia bicara tiba-tiba disambar dan dipertegas

Aji : sampai kapannya gak tau aku

Hmmmm okeehh gak jadi GR,, sepertinya itu hanya ungkapan penenang buat saia

Aji : koe sebel rak tak jawab ngono?

Saia : ora sih biasa wae (padahal bukan sebel tapi patah hati buageet, talii mana taliiii..)

Saia : eh tapi ntar habis aku bilang kayak gini kamu risih,, menghindarn menjauh..

Aji : Oraa yo nif oraa,, kan besok masih ketemu di jobfair

Hmmm iya apa gak ya ini. Kita lihat saja lah. Jadi malam itu berlangsung dari jam 1 sampai jam 3 dini hari. Wowooww tau gak padahal esok harinya saia ada psikotes BUMA jam 8 pagi. Klengeerrrr. Selesai adegan “penembakan” itu saia dan Warih pulang ke kos Warih. Maaf ya Warih sudah membuatmu menunggu lama sangat. Di tengah- tengah perjalanan Warih sepertinya sangat khawatir.

Warih : kamu gak papa kan nyah? Klo mau nangis, nangis aja gak papaa

Saia : gak papa kok, tenang wae

Tessss…. tiba-tiba keluar air mata. Dan Warih pun bingung,

Warih : lho nyah nangis ya,, sabar ya,,nangis aja wes gak papa biar enak

Saia : ora rih yang penting aku kan dah ngomong, dah legaan (tapi tetep meneteskan air mata)

Ya wajar lah, walau aku tau jawaban yang bakal dilontarkan tapi tetep aja rasa kecewa itu ada lah ya, wajar tanpa pengecualian kok. Kecewa ?? iyaa.. Sakit?? Jelass. Ya sudah sepertinya ini pertama dan terakhir saia mengutarakan rasa suka ke cowok. Karena saia berasa yang ini spesial maka memberanikan diri untuk mengungkapkan walau aku tau lhoo akhirnya bakal tidak.

Setelah kejadian ini saya merasa Aji memang tidak menjauh, jadi ya dia memang laki-laki yang baik. You are a good guy. Pertama saia merasa GR karena dia menjadi baik (menurut saia). Tidak menjauh dan beberapa kali pergi berdua walau hanya menemani. Tapi ya saia tau kan kita teman, soo wajar lah menemani. Seperti sama Hanan, Raras, Lilik dkk kan biasa lah yaa.  Jadi ya GR itu pun lama-lama luntur kok. GR luntur tapi suka tetep. Hahahahaaa. Pengalaman “nembak” cowok itu deg-deg an, seru, seneng, kecewa, sedih, jadi satu pokoknya. Adding my life story. J