PenyeLasaN


Image

Setelah lama sibuk di dunia per-apply-an kerjaan alias sibuk jadi jobseeker akhirnya saia menullis lagi. Ini pun terinspirasi dari ceramah dady by phone semalem. Tau gak sih saia di telpon sampe bawa catetan lho. Soalnya topiknya pas banget n bagus ni untuk ngisi bLog saia. Oke jadi beliau tu cerita tentang ada beberapa penyesalan

1. Kedekatan kepada Allah swt

Sebenernya kita tau kita harus selalu mendekatkan diri sama Allah, hanya kepada Nya kita meminta, Bersujud, Berdoa, dan segalanya hanya kita tujukan padaNya. Kita tau dan sadar itu, secara agama itu diajarkan dari kita kecil di rumah maupun di sekolah. Jadi pasti kita tau betul kan kalau kita memang harus selalu dekat pada Nya dalam keadaan senang (dengan selalu bersyukur) maupun dalam keadaan sedih (dengan selalu berdzikir,dll). Tapi dengan sadar juga kadang-kadang kita melupakan itu smua. Lupa dengan Allah karena sudah sibuk dengan dunianya, padahal Allah tidak pernah lupa dengan hambanya. Nah Disaat kita sedang terpuruk, sedih, sedang terdzalimi barulah ingat padaNya. Dan mungkin saja hal buruk itu datang karena kita telah lupa padaNya. Baru kita merasakan penyesalan itu. Makanya Selalulah dekat dengan Allah. Dalam segala keadaan. Jangan sampai menyesal.

2. Cinta

Disaat sedang konsen-konsennya mendengarkan ceramah dady, sampailah ke topik ini. Yang tadinya lagi melow kayak dipulow jadi agak ngerasa gimanaa gitu. Sebenernya langsung tersedak,hahahaa. Jadi jika cinta dengan seseorang itu HARUS n WAJIB diungkapkan. Mau apapun hasilnya yang penting kita sudah mengungkapkannya, jadi tidak merasa menyesal gak ngungkapin. Lagian klo udah diungkapkan legaa sekali pemirsa rasanya. Apapun hasilnya tapi lega tu dah ditangan dan di hati. Jadi kan gak bikin mati penasaran. Dan ditengah2 dady bahas itu saya pun nyeletuk “sudah saia lakukan dad, legoone poll”. Tertawalah dia dan malah jadi curcol ternyata dulu beliau sempat naksir cewek n gak diungkapin, hahahaaa. But sekarang kan dan happy ending ma mamii..Amien. Kembali ke Topik, sepertinya ini topik paling menarik yang terus kami bahas. Memang bener klo sampe punya rasa suka ma orang terus gak diungkapin bisa nyesel senyesel-nyeselnya. Kalaupun jawabanya positif ya alhamdulilah kan coba klo gak diungkapin padahal ternyata responya positif apa gak nyueseeel buanget itu. Dan kalaupun jawabannya negatif, ya alhamdulilah juga akhirnya kita tau kan perasaan orang itu ke kita gimana, awalnya pastinya nyeseek, kecewa, nangis gulling2, itu sangat wajar tanpa pengecualian (bahasa auditor ciinn). Sesuatu yang terjadi tidak sesuai dengan keinginan kita pasti bikin kita juga ga terima. Tapi guys itu Cuma terjadi beberapa saat kok. Bakal ilang dengan sendirinya, karena kita dah lego dan dah gak bertanya-tanya lagi kan, bis itu bisa move on. Coba klo gak diungkapin pasti penasaran banget, gak ada ujungnya, malah ngerasa digantungin gak jelas. Makanya sangat disarankan jika anda menyukai dan mencintai seseorang, sampaikan saja daripada menyesal. 😀

3. Terimakasih

Kata terimakasih itu sebenernya sepele. Tapi artinya besar banget lho. Pernah dong ngerasa nyesek karena belum sempat bilang terimakasih ke orang eh tapi orangnya udah gak ada, misalnya udah meninggal. Kata terimakasih ini sebenernya gampang diucapkan, gak sampe 1 detik kok, tapi karena banyak orang gengsi, malu, dan apalah itu sifat-sifat yang menjadi faktor tidak keluarnya kata “terimakasih” dari mulut. Dady sering banget bilang terimakasih pada siapapun tiap abis telpon pasti bilang “makasih ya nif dah dengerin dady ngomong, belom tentu orang lain mau denger, mudah2an yang dady omongin ni bisa diterima ya”. Kadang-kadang tu gimanaa gitu dengernya, terharu boooo. Tau gak sih loe, kadang2 ceramah dady tu bikin gue tiba2 mbrebes mili. Hahahaa :D. Nah kadang juga bilang ke momy “ma, makasih ya mau masakin, masakan mama tu selalu enak” awal2 saia dengernya kok geli n aneh, tapi lama2 saia mikir bener juga sih, klo kita memang mau bilang terimakasih untuk hal sekecil apapun ungkapin aja. Orang yang kita bilang terimakasih juga pasti seneng kok dengernya. N gak ada ruginya lho bilang terimakasih itu daripada menyesal 😀

Image

4. Maaf

Ungkapan Maaf ini lebih susah keluar daripada “terimakasih”. Karena kita selalu sering merasa lebih benar dan gak pernah ngelakuin salah makanya kita paling sulit ngungkapin kata maaf ini. Seperti saia juga, klo selama saia masih ngerasa bener ngapain minta maaf. Ternyata itu pemikiran yang salah. Mau kita bener kek, salah kek, klo selama kata maaf itu masih bisa digunakan, gunakan saja. Klo memang salah dan sadar, dan kita mau minta maaf itu sudah biasa, klo salah tapi kita gak tau klo itu salah gak ada salahnya juga kita minta maaf, bilang aja “saia minta maaf sebelumnya, tapi saia rasa saia benar”, klo gak salah n sadar minta maaf juga gak papa, karena kita tau kita gak salah justru kita yang minta maaf itu bijaksana kok, klo kita gak salah n kita gak sadar minta maaf itu juga tetep gak ada salahnya. Maaf tidak hanya diungkapkan saat kita berbuat salah kok, ingat sekali lagi daripada menyesal, jadi jika  perlu minta maaf, minta maaflah 😉

5. Kebersamaan keluarga

Ini biasanya dialamin sama orang yang dah berkeluarga sih, atau kita yang belum berkeluarga juga ngalamin kok. Jadi dia lebih mentingin kerjaan daripada kebersamaan ma kelluarga. Jadi begini kalau kita masih punya keluarga lengkap kalau masih bisa ngumpul itu gak ada ruginya kan. Ntar klo salah satu anggota keluargamu entah orang tua, kakak, adek, suami, istri, anak, telah tiada pasti lah baru merasa kehilangan. Semua itu berasa hilang kalau sudah gak ada. Makanya jangan sampe nyesel lah. Selama kita masih bisa bersama dengan keluarga nikmati dan jangan sia-siakan. Jangan menunggu mereka tiada baru kita merasa kehilangan dan menyesal tidak menghabiskan waktu yang ada bersama orang yang kita sayang.

6. Pengambilan Resiko

Jangan pernah mundur sebelum berperang. Sepertinya itu slogan lama tapi emang bener lho. Jadi apapun resikonya lebih baik kita coba dulu. Jangan belum apa-apa sudah menyerah atau sudah tak mau mencoba. Sepertinya ini nasihat cocok sekali buat saia. Sulit memang mengambil keputusan terus maju berperang saat kita galau akan resiko yang bakal kita hadapi. Sifat manusia yang gak mau kalah, mungkin itu yang buat kita kadang m undur sebelum berperang. Kita takut akan kekalahan, makanya berpikir daripada kalah ya sudahlah mundur awal aja. Padahal kalah itu tidak untuk ditakuti tapi untuk dihadapi. Dengan kekalahan pada awal kita jadi bisa mengatur strategi lebih matang untuk perang selanjutnya. Jika perang selanjutnya masih kalah, kita bisa menambah strategi untuk persiapan perang selanjutnya begitu seterusnya dan yakin kita pasti akan MENANG.  Setiap kekalahan itu meninggalkan sakit dan  kekecewaan iya, tapi yang pasti juga meninggalkan pelajaran. Jadi daripada menyesal tidak pernah mengambil resiko (entah resiko positif/negatif) ambillah, sebelum menyesal itu datang.

Jadi pada intinya menyesal itu selalu datang belakangan. Jadi setiap melakukan sesuatu lebih baik dipikir matang-matang sematang-matangnya biar gak menyesal pada akhirnya. Jadi ini inti pembicaraan saia dengan dady kemaren malem. Panjang juga kan. Sekian dulu ya guys, mudah2an tulisan ini bisa menambah wawasan anda untuk mencegah dari penyesalan. Amieeenn. Dan kata penutup dari dady

“ YOU ONLY LIFE ONCE, DON’T BE A LOSER”.

 Image