My 2nd Graduation @ GSP UGM \(^_^)/


Image

Tanggal 22 Juni 2012 akhirnya saia merasakan wisuda untuk yang kedua kalinya. Something very special sih gak,, tapi tetap spesial. Lulus dengan IPK yang cukup memuaskan dengan teman-teman seperjuangan, dan dengan keluarga yang bisa hadir semua. Perfect! Hari iitu saia bermalam d rumah Lilik karena urusan wanita dendong n lilik menawarkan, jadi suatu kebetulan sekali. Oiya tadinya itu hanya my dad, mom, n grandma yang masuk, tapi ternyata ada undangan yg g dipake. Dari pada undangan nganggur n my sistha n brother d luar ya saia pake aja deh. Karena kurang 3 jadi yang 2 pake undangan Alex yang 1 pake undangan Warih, karena temen Warih yang masuk Cuma 1 si Wastu, heheee. Menggunakan fasilitas yang ada. 😀 Ngomong-ngomong tentang Warih, tadinya dia gak mau datang ke wisuda gara2 ortunya gak bisa datang. Saia ngadu donk ke Hanan, lalu kita kompak untuk sms minta dy datang kalau gak,,hmmm pertemanan kita sampe sini aja ya. N alhasil dia datang. Berhasil bujukan n sedikit peres saia n Hanan buat Warih. Temen maen bareng lulus bisa bareng2 kan lebih seru. Walaupun…. *lupakan.

Bahas tentang dandanan saia. Sebenernya itu saia agak sedikit gak PD. Ketebelan banget euy. La tukang riasnya bis dandanin Lilik n maminya yang wajahnya memang sangat oriental alias nyiNo banget terus dandanin gue. Waaaaaa… Untung banyak yang lebih heboh dr saia. OMG beneran lah itu saia g PD cuy. Sampe2 pas pagi2 saia mau mencari dad,mom,n the other sebelum masuk ruangan ada teman saia yang bernama Aji bilang “kui koe nif”. DaMn berarti bener kan ketebelan make up saia. Ya sudahlah gpp cuma satu hari itu doank. hahahaaa

Sekarang bahas tentang posisi tempat duduk di dalem ya. Dari gladi resik hari sebelumnya saia dan Hanan masih terheran-heran kenapa kita bisa duduk sebelahan. Udah berangkatnya bareng, duduk sebelahan pula, hahahaa. Kebetulan sebelahan sama pak.ketu matriks si Liston. Apa ini duduk sesuai kelas matriks?? tapi kok saia deket Dika sedang dia gak sekelas matriks ma saia, ada ELa juga. Ini tempat duduk menurut apa ya?? Masih bingung tapi tidak begitu kami hiraukan. Saat malam sebelum saia n Lilik tidur, kami sempat membahas lagi. N sepertinya menemukan titik terang. Ternyata itu posisi duduk sesuai IPK. Gilaaaaa. gak sopan amat ya. Mending sesuai Abjad ato nim ato apalah tapi jangan IPK gitu donk. Sangat teramat tak sopan. –____–‘. Ya sudahlah yang lagian yang duduk samping saia ada Hanan juga jadi malah ada temen rumpi. heheheee

Oiya pas gladi resik kan kita latihan nyanyiin Hymne UGM kan, terdiri dr 2 bait nah itu dinyanyikan satu kali semua. Eh begitu giliran Hari H nya pas wisudanya la kok yang bait pertama dinyanyikan 2 kali. Dan si Raras, Warih, pun kaget begitupun dengan saia, Hanan, n Liston. Kami sudah terlanjur semangat menyanyi dengan moto yang penting suaranya keras, eh salah donk. Gimana ga bubar tu. Alhasil bukannya melanjutkan nyanyi malah pada nahan ketawa deh. Hahahahahaaaa. Ada-ada aja kelakuan anak muda ni. :D. Oke acara terus berlanjut, kami maju satu-satu sesuai panggilan untuk naik panggung dan dikalungi semacam medali dan menerima ijazah. Akhirnya ya Allah, jadi Akuntan saia. Alhamdulilah, walaupun saia belum paham bener dah sama yang namanya akuntansi. heheee. Selesai acara pengalungan medali ditutup oleh Saudara Raka Afifudin dan dengan tepuk tangn yang begitu meriah :p. Setelah itu lanjut acara kata sambutan. Salah satunya adalah dari Bpak Bupati Sleman, yang ternyata adalah Ayahanda dari Aviandi. “WOalaaahhh” kata2 yang sontak terdengar setelah pembawa acara mengatakan hal tsb. Jadi baru pada tau klo Aviandi tu ternyata anak Bupati Sleman. Pembawaan Aviandi yang sangat biasa n low profil sehari-harinya tidak ada yang tau kalau dia anak Bupati Sleman. hhahhahaa. Pantes pula klo dia dah mau nikah. Congrats kawan. Oke lanjut cerita kata sambutan berganti dari satu orang ke orang lain dan tiba saatnya sambutan dari PJKAP bagian Profesi dan sambutannyanya semacam seminar atau kuliah umum. Lamaaaa n panjang buanget gak ngerti apa yang dia bicarain tentang undang2 ato PSAK. Masalahnya kasian para undangan udah lapar n itu kan hari jumat, Udah mau Jumat’an bapak. Tolong hentikan segera. Saia saja sempat terlelap di dalam. Ngantuukk…lapaarrr… Tiba2 tengah2 sedang berbicara terdengar tepuk tangan meriah dan ternyata itu dari para undangan. Saia kira karena isi dari sambutan tsb, ternyata karena dah pada bosen ma sambutan yang tak berujung dan tak dimengerti pula. Tepuk tang itu terdengar beberapa kali, karena dengan maksud agar sambutan itu segera diakhiri. Karena masih kekeh pidato para undangan pun juga masih terus tepuk tangan. N tau gak sih loe, ternyata bapak gue termasuk profokator tepuk tangan itu. Kata Dian n Rani. Walaahh dady,, good job n two thumbs up laahh. Katanya sampe dia tidur, kebangun, tidur n kebangun lagi sambutan kok belum rampung2. heheheeee. Akhirnya selesai sambutannya, dilanjut doa bersama n dilanjut makan bersama.

Setelah acara bubar seperti biasa sesi foto2 dulu dong bersama teman2 sejawat n seperjuangan. Hehehee Mumpung lagi dendong all out ni. Foto2 donk. heheheee. Pas acara foto2 ini ada kejadian saia maju mundur mo minta foto bareng someone. Ya gak ada maksud apa tapi tetep aja rasanya malu, hahahaa, *kayak mo minta foto ma artis aja. Setelah liat si Hanan minta foto berdua ma Lilik saia juga bis itu berani minta foto berdua sama dia, sebenernya biasa aja tapi kok yo tetep ada rasa isin alias malu mintanya. Hehehee. Sayangnya fotonya di kameranya. Hedeeehhh. Ya tinggal tunggu d upload ato di share ke saia lah. okey selesai acara foto2 langsung mencari kerabat masing-masing, n makaan. Seperti yang saia duga, pasti dady sudah melanglang buana di dalem deh. Bener saia dapet laporan dari Dian kalo dady sudah nambah bolak balik. Walah aku ae blom makan dad. Klo prasmanan lincah beuth dah dady ni. Kususul lah dia di dalem ikutan makan yuk mari makan.

Selesai makan sepertinya harus segera bergegas pulang, sudah mendekati waktu jumat’an. Jadi saia pun pamit dengan teman-teman lalu bergegas untuk pulang. Sebelu, itu saia bertemu warih dan wastu. Pamit dengan mereka dan kebetulan ada Aji juga. Jadi ya pamit dengan mereka n byeee. Setelsh pulang ke kos, Dady, Hafiz n uncle kun lgsung ke masjid deket kos2an. Sembari menunggu mereka selesai saia, sistha, mom, n granma leyeh2 di kamar saia. Mereka bolak balik nanya, saia ikut pulang ke madiun gak? saia masih bingung juga, belum beresin kamar juga, jadi saia putuskan saia tidak pulang. Oke tadinya saia ada rencana uat foto di studio, tadinya pada setuju, tapi berakir g setuju, ya wes lah mbohh *agak mutung tu gue. Rencana kedua yang tadinya pada mo ke depok g jadi karena kejauhan. Saia kan sudah bilang juga Depok tu jauh, terus supirnya juga bukan Pak nanang yang ngerti Jogja. Batal n akhirnmya makan d SS babarsari. Setelah kenyang makan disana, saia minta dipulangkan ke kos sekitar jam 16.30an… n langsung terlelap n terbangun jam 7 malam. Wowoww..

Acara hari ini cukup menyenangkan walau g jadi foto2 yang udah kadung saia DP, it’s OK diganti ini. Hahahaaa. Kapan2 bisa, ntar klo saia nikahan juga foto2 kok. Hehehee. Oke acara hari ini ditutup dengan makan d angkringan bareng Mela, temen kos2an depan. 😀

Happy secoNd graDuation Hanief Ramdhani, S. E., Ak \(^_^)/

Image

Iklan

kerja ma kuliah enak mana?


Image

beberapa hari tanpa laptop tu sesuatu yang menjenuhkan.. apalagi saat ini saia adalah jobseeker ga ada kerjaan lain kan. Udah gak bisa apply2 lamaran pekerjaan via online tiap saat, gak bisa posting blog, gak bisa nonton film,.aakkk.. bosan sekali. Sampai-sampai saia curhat di buku alias tulis tangan. Hmm kembali ke dear diary deh. Gak ada kerjaan tu ternyata bingung ya. Apalagi saia biasanya kesana kemari gak jelas sekarang berdiam tanpa tujuan. Tujuan sih ada, mencari pekerjaan. Tapi sehubungan belum dapet terus saia ngapain ya.. kerja ma kuliah itu enak mana? dari beberapa orang yang saia tanya terutama yang sudah kerja jawabnya enak kerja nif, apalagi kita dah dapet penghasilan dari kerja kita,,rasanya tuh enak banget. Tapi ada someone bilang enak kuliah, padahal dia dah sempat kerja setahun lalu resign n lanjut kuliah lagi. Sepertinya sih ini saia tanya yang kesekian kali. Alasannya kalau kerja tu temennya hanya sekedar profesional aja alias ya cuma di kantor aja,, gitu kali ya klo saia g salah tangkep ni. End then katanya klo kuliah kan banyak temennya. hehehee suka ya punya banyak temen. Iya sih siapa yang gak suka banyak temen iya gak?? Kali ini saia gak sebut merk ya.. heheee Tapi saia lebih setuju dengan anda, lebih enak kuliah.. ya walaupun saia belum tau rasanya kerja ya.. tapi prediksi boleh donk ya.. oiya,, Thank you ya tadi saia sudah dikasih tau letak KAP Bismar Muthalib. Semoga tes besok lancar. Kalau rejeki gak kemana,, sepertinya kalimatnya kurang tepat, yang lebih tepatnya kalo rejeki biar gak kemana-mana makanya harus diusahakan semaksimal mungkin. Semangat buat smua yaa.. Sepertinya tulisan kali ini agak kacau,, ini juga karena ada kesempatan nulis di warnet. Jadi gak konsen n gak fokus. Sekian dulu ya,,,

Image

sEcond day at Semarang


Image

 

Hari kedua d semarang

Bangun pagi dibangunkan oleh alarm jam 6 pagi. Tapi berhubung saia masih ngantuk saia lanjut tidur lagi dan baru bangun jam 7an. Saia kira Raras sudah bersiap untuk tesnya jam 9.00, ternyata mandi saja dia belum.

“Ras kok belum mandi jam brapa ini?”

“iya bentar sek tak ngechas hp dulu”

Beberapa menit kemudian baru dia pergi ke kamar mandi. Sembari menunggu Raras mandi saia dan Mitha melanjutkan guling-guling di kasur. Karena kami tesnya masih jam 2 siang jadi masih santai-santai. Selesai mandi Raras melanjutkan dengan make up, lalu ganti baju dan mengenakan blazer baru yang dia beli semalam. Tampaknya dia kurang confident dengan blazer barunya karena ukurannya agak kebesaran sedikit. But it’s OK beb you look so great. Setelah lengkap pakaian formal ala kantor dia pakai dia minta tolong saia untuk membuatkan cepolan di rambutnya. Sepertinya pekerjaan yang sulit nih. Akhirnya saia bantu sebisa saia dan jadi lumayan cukup rapi kok. Heheee. Setelah siap Raras pun berangkat dengan taxi yang sudah dibookingnya semalam. Jadi sudah ditunggu dibawah, dan langsung berangkat. Good Luck bebo Raras, saia n Mitha bantu doa ya.

Saiapun bergegas untuk mandi, karena Mitha sudah mengajak saia untuk breakfast di lobby. Selesai mandi langsung menuju ke lobby untuk mengisi perut di pagi hari. Ternyata sisa satu porsi memang. Saia lontong opor dan Mitha nasi Goreng. Hmmm untung masih dapet Mit, yang setelah kita Cuma makan roti tawar beserta selainya lho. Alhamdulilaahh. Sekarang saia dan Mitha tengah kebingungan nanti barang ditaro dimana, sedangkan kita tes jam 14.00, check out dari penginapan jam 12.00 Hayoo bingung kan. Mitha menawari di rumah saudaranya saja. Tapi kalau ke rumah saudara sekedar menitipkan barang juga gak enak. Putar otak putar otak. Nah tengah-tengah saia makan, Dita teman saia bbm yang isinya ngajak ketemuan. Seingat saia rumahnya tidak jauh dari penginapan. Terbesit untuk menitipkan barang-barang saia sembari saia tes nanti. Akhirnya saia putuskan untuk ketemuan sama Dita di penginapan.

Selesai makan kami kembali ke kamar dan beres-beres semua barang bawaan kami, karena kami akan check out hari itu juga kan. Setelah beres semua termasuk barang Raras yang tadi belum sempat dibereskan kami menunggu kedatangan Dita. Beberapa saat kemudian Dita pun datang. Waaa long time no see Dita. Terakir kita ketemu pas habis lulusan SMP terus belum pernah ketemu lagi. Ketemu Dita dan saia perkenalkan dia pada Mitha. Kami ngobrol bercerita panjang lebar tentang kuliah, terus teman-teman Jenchi (teman seangkatan di YPJ Tembagapura), tentang semua lah yang bisa dipertanyakan. Dan akhir ujung pembicaraan adalah. Tentang barang bawaan yang bingung mo dititipkan dimana. Akhirnya dia menawarkan untuk dititipkan dirumahnya. That’s good. Respon yang baik rupanya. Oke setelah jam menunjukkan jam 11.00 saia dan Mitha segera merapikan apa-apa yang harus dibawa dan jam 11.30 kita check out dan menuju rumah Dita. Dengan menggunakan Becak kita menuju rumah Dita yang tidak jauh dari penginapan.

Sesampai di rumah Dita kita disambut sama Jojo, kucing peliharaan Dita. Waaaw, mirip Gardfield. Lucu n nduut banget sih. Karena Jam 14.00 kita ada tes jadi kita rapi-rapi numpang sholat dan bergegas pergi lagi ke TKP yaitu di Kampus Udinus Gedung D. Seperti sebelum-sebelumnya karena kami tidak membawa kendaraan jadi kami pergi ke TKP by Taxi. Oke pergilah kita untuk tes.

Kali ini Tes perusahaan Alfamidi. Dulu saia pernah hampir ikut tes ini di Solo, tapi berhubung saia salah naik kereta jadi bukan sampai di Solo tapi sampai di Kutoharjo. Sungguh terlaluu. Oke sampai d TKP kami menunggu tempat ujian dipersiapkan dan setelah siap kami masuk. Awal – awal mereka presentasi tentang perusahaan mereka. Ya perusahaan retail yang cukup besar. Tapi entah kenapa siang itu saia merasa sangat ngantuk. Sampai-sampai saia sempat terlelap sepersekian detik. Haduuh mata pliis bisa diajak kompromi dulu donk. Masak mo psikotes ngantuk gini. Akhirnya saia suruh Mitha mencubit saia dan cubitan kecilnya itu membuat saia terbelalak. AWWwww sakit juga. Tapi itu membantu saia mempertahankan mata untuk melek. Setelah selesai presentasi dimulailah psikotes itu dari tes gambar yang diputar-putar, tes deret hitung, krapelin, dan sifat-sifat yang menggambarkan diri kita.

Setelah serangkaian tes dilalui langsung diumumkan siapa yang lolos. Dan saia tidak lolos saudara-saudara, yang lolos saudara Mitha. Congrats bibeeb kamu maju ke tahap selanjutnya yaitu interview. Berhubung saia tidak lolos saia menyusul Raras yang ternyata sudah menunggu di Mall Paragon. Karena jaraknya yang dekat maka Mitha minta ditinggal, nanti setelah selesai baru dia nyusul. Oke Bibebb lanjutkan perjuanganmu ya. Jadi setelah itu saia menelpon taxi dan menuju Paragon. Sesampai di Paragon saia janjian di rumah makan Bee’s dengan Raras. Pesan makanan n santaap makan sore ini nampaknya. Ternyata Raras juga janjian dengan Andhika (teman kami YKPN). Setelah dia datang kami ngobrol-ngobrol tentang pekerjaan. Hmmm berasa nongki setelah pulang kantor. Apalagi dengan pakaian yang kami pakai sangat resmi.

Setelah beberapa lama kami ngobrol tibalah Mitha selesai tes. Karena masih capek gak kami tanyain dulu deh. Sekarang saia konsen gimana cara mengambil barang ke rumah Dita n pulang ke Jogja dengan Joglo Semar jam 18.00. Emang cukup waktunya ini sudah jam berapa coba. Mitha menawari pulang besok aja malam ini menginap di rumah saudaranya. Tapi Raras sepertinya keberatan. Saia sebenarnya juga gak enak sih. Tapi kalau sudah ditawari ya gak papa sih. Tapi berhubung Raras masih bingung jadi saia juga ikut bingung. Selesai makan Andhika pamit pulang dulu soalnya mau menjemput temannya dulu. Oke jadi tinggal kita bertiga dan itu kita habiskan waktu dengan jalan-jalan di mall paragon. Berhubung sudah masuk waktu magrib juga setelah jalan-jalan kita mencari mushola. Saia mencari stop kontak untuk menyalakan BB saia yang sudah tak bernyawa. Setelah ketemu mushola kami sholat dan tidur-tiduran sejenak di situ sembari menunggu om Mitha yang mo menjemput kita. Kurang lebih 1 jam kita meregangkan otot kaki yang dari tadi pada pake high heels kecuali saia sih. Kasian kakinya pada lecet. Setelah lama menunggu akhirnya om Mitha datang dan kita pergi menuju Pelabuhan Tanjung Mas.

Om mitha, beserta anak n istrinya ada keperluan sebentar ke pelabuhan. Jadi kita ikut ke pelabuhan deh. Sebelum ke pelabuhan kami mampir rumah Dita untuk mengambil barang-barang kami yang kami titipkan tadi. Thanks a lot ya Dita. Besok klo aku ke Semarang lagi ntar kabar-kabaran lagi ya. Maaf lho marepotkanmu. Setelah dari rumah Dita kami melanjutkan perjalanan. Setibanya di pelabuhan kami turun dan melihat beberapa kapal besar. Waahhh saia jadi ingat dulu saia saat diterima di D4 safety Perkapalan ITS Surabaya. Kalau dulu saia ambil pasti saia sudah bersahabat dengan kapal-kapal pesiar besar ini yaa. Setelah urusan Om Mitha selesai kita lanjutkan perjalanan untuk makan malam dan lalu pulang ke rumah Om Mitha yang satu lagi. Jadi kenal semua Om mitha yang di Semarang. Heheee. Oke setelah sampai kami di persilahkan istirahat. Lalu saia dan Raras pun pergi mandi dan tiduurr. Sebelum tidur ritualnya bbman dulu entah sama siapapun itu. Dan seperti biasa Raras juga sempat menganggu saia sebelum tidur 😀

Warih ke jogja :D part 3 (enD)


Image

Seperti dugaan awal, saia susah bangun, sampai-sampai Armin kehabisan cara untuk membangunkan saia dan Warih. Akhirnya saia bangun dan tugas selanjutnya saia membangunkan Warih. Hmmmm bangunin Warih dengan cara halus gak mungkin bisa. Jadi saia agak sedikit anarkis ya langsung saia dudukan biar melek. Ayoo kakak katanya mo liat sunrise. Alhasil kita melihat sunrise hanya dari depan rumah Armin. Sambil mensruput teh panas buatan Ibu Armin. Setelah selesai minum kita langsung meluncur ke pantai yang jaraknya cukup dekat dari rumah Armin. Pagi itu masih cukup dingin jadi sepanjang perjalanan pun Armin tidak menyalakan AC. Tp membuka jendela sekalian merasakan sejuknya hawa pagi. Jadi kita menuju pantai sekitar pukul 5.30an. Masih cukup pagi kan sodara. Sampai di pantai kita laksanakan aksi foto-foto dan basah-basahan. Ni foto-foto yang  Pagi hari di Pantai Parang Tritis. 😀

Image

Berasa bikin Cover album 😀

Image

my friends

Image

Happy beach

Image

 penjaga goeboex ni

Image

seeing the hope

Image

My unseeing :I

Warih ke Jogja :D part 2


Image

“lho mo kemana nyah?”, tanya Warih

menyusul Aji pun bertanya, “lho kok bali to?”

Armin masih dengan seksama mendengar pertanyaan keduanya. Saya pun berkata,

“iya kan naro motor dulu terus mandi sek, aku belum mandi e”

“Oiyo ntar brarti tak petuk ning kos mu skalian aku juga mo ke kos dulu”, Armin bersuara

“oke sip tak tunggu di kos ya”, dan saya pun langsung meluncur pulang ke kos.

Sesampai di kos saia pun preparing apa yang butuh dibawa buat nginep d rumah Armin. Kayak mo Camping kemana aja ya prepare. Ya namanya juga cewek, terlalu banyak barang yang kudu disiapkan. Sebelum preparing mand dulu aah biar segeer. Selesai mandi saia menyiapkan baju yang mo dibawa, karena rencana ke pantai kayaknya mustahil klo saia gak main air. Setelah selesai semua tiba-tiba Dwi, teman kosku bertanya,

“mau kemana e nif?”

“mo nginep di tempat Armin wik, coz pada mo ke pantai klo brangkat besok pagi buta dari sini saia sanksi deh g bakal ada yang bisa bangun pagi, termasuk eike wik, hahahaaa”

“woalah mo nginep to,hehe”

Setelah selesai smua tinggal menunggu rombongan datang. Tengah-tengah aku menunggu, mbak Putri, mbak kosku bbm, ‘nif, ntar tolong bukain gerbang ya, kunciku ketinggalan di mobilku, n mobilku masih di tempat Uti, jadi aku gak bawa kunci gerbang n kamar’. Hahaaa dasar ni kakak satu kunci kamar kok ya di taro d mobil yak. Okelash sembari saia menunggu jemputan saia juga menunggu mbak Putri datang.

Jam 9.15 mbak Putri bbm pertanda sudah di bawah. Saiapun bergegas membukakan gerbang.

“nif kamarku jendelanya dibuka gak ya?”

“walah mbak Put saia indak memperhatikan tuh, la pie?”

“klo kebuka aku mo manjat aja masuk kamarku”

“woohlaa..”

“nek ketutup aku nunut bobok kamarmu ya nif?”

“siaapp kakak, tapi aku meh lungo teko dipake aja kamarnya gak papa”

Ternyata jendela kamar mbak Putri ditutup. Dan alhasil dia nebeng bobok di kamar saia.

“monggo bobok kamar saia aja, nih celana ma kaos klo mo ganti”

“ihhh jengkel deh bisa masuk kos tapi gak bisa masuk kamar, sesuatuk”

“sabaar kakakk bobok kene yo ga popo kok”

“btw mo kemana e nif?, bobok tempat Warih kah?”

“ndak mbak Put ni mo nginep tempat Armin, bsok mo liat Sunrise d pantai”

“waah enak e…”

“mo ikut pie??”

“gak ah besok kayaknya aku juga mo keluar kok”

Tiba-tiba ada suara gerbang entah terbuka atau tertutup. Saia pun pamit Dwi n mbak Puri dan langsung menuju keluar. Pas beuthh ternyata rombongan sudah datang. Oke karena disitu ada bapak angkringan kita pamit sejenak lalu langsung cuuzz menuju rumah Armin. Sepanjang perjalanan seperti biasa ngobrol n bercanda. Ternyata menuju rumah Armin malam-malam sepi juga lho jalannya. Kasian juga ya Armin klo pulang ke rumah malem-malem gitu.

Sampai dirumah Armin, Hanan disuruh turun duluan untuk meminggirkan jemuran yang menghalangi  tempat parkir mobil. Lalu setelah mobil diparkin sempurna kami turun dari mobil dan dipersilahkan masuk ke rumah Armin. Malam-malam kami bertamu ke rumah Armin dan kita disambut hangat oleh ibunya Armin. Aduuh jadi gak enak lho mengganggu istirahat ibunya. Dah gitu beliau pun sibuk menyiapkan camilan dan minuman untuk kita. Kata beliau sedanya, wah tapi itu sudah cukup banget ibu. Intermezzo sebentar, saia suka bingung memanggil orang tua teman dengan sebutan apa, biasanya saia panggil om tante, tapi klo di Jawa Ibu bapak, klo gak Bude Pakde, saia bingung ambil jalan tengah BU aja. Lanjut cerita karena Ibu Armin sudah jauh lebih kenal dengan Hanan jadi mereka berbincang-bincang sebentar. Jadi ceritanya Hanan juru bicara kami ni. Maklum bahasa jawa alus saia juga gak fasih, heeehee. Setelah ngobrol sejenak Ibu Armin pamit istirahat dulu, n mempersilahkan kita.

Setelah Ibu Armin pergi, Armin yang nampaknya lapar langsung menyantap makan malam, dengan nawarin kita-kita kalau mau makan bikin mie sendiri ya di dapur gak popo. Okelaah kakaak siaap nanti klo perut sudah mulai berontak kami langsung buat kok. Armin duduk di teras rumahnya sambil menyantap dinnernya. Saia, Warih, Aji, n Hanan masih sibuk di dalam memakan camilan yang tadi sudah disediakan Ibu Armin dan membuat minuman. Berhubung tamu yang mandiri Aji dan Warih membuat Teh, Hanan membuat Kopi, saia cukup air putih. Menuangkan air dari termos ke gelas sepertinya begitu sulit ya. Aji membuatkan teh Warih juga warnanya tak secoklat miliknya. Membuat minuman saja sudah membuat gaduh. Suasana ini bakal rindu nih klo dah pada pisah. Setelah Armin selesai makan, Aji menyusulnya ikut duduk di teras, dan Warih pun ikut menuju teras. Jadi saia N Hanan di dalam rumah, Aji, Armin, n Warih di teras. Di teras angin begitu kencang jadi saia memang enggan keluar.

Di luar mereka berbincang-bincang dengan Aji memainkan gitar. Saia dan Hanan ngrumpi di dalam rumah. Hanan bercerita banyak juga ternyata. Jaman nakal-nakalnya dia semasa SMP-SMA. Hmm nampaknya ni anak satu dewasa karbitan ni, jaman ngerokok aja SMP, jaman nakal-nakal rebut cewek orang, selingkuh tu juga jaman-jaman SMP-SMA. Lucunya cerita-cerita mu jaman dulu kakaak. Saia juga bercerita, saia sih nakal-nakalnya baru kelas 2 SMA, karena saia di rumah sendiri. Tapi nakal wajar sih, rumah saia jadi markas anak-anak. Tomboy-tomboynya saia ya kelas 2 SMA itu. Pernah juga merasakan hisapan rokok, dan pertama kali pacaran juga klas 2 SMA itu. Omigot sudah-sudah lanjutkan cerita di rumah Armin saja ya.

Tengah-tengah ngobrol tu kakak Hanan tiba-tiba merasakan lapar. Busyet dah tadi bukanya barusan makan yang sama Sheila. Tapi itu yang dia rasakan jadi dia langsung ke dapur dan buat mie. Saia pun menyusul, sekedar menemani sih.

“mo bikin mie juga nif?”

“gak ah ntar ngurui aja, ahahhaa”

Setelah mie jadi Hanan pun masih  menawari,

“Mau gak nif?”

“mau lahh” maksud saia itu guyon lhoo

Eh tapi dia langsung ke belakang ambil piring satu lagi terus mienya dibagi dua, lalu dia makan pake nasi. Sepertinya ini akibat tindakan malas saia ya, gak mau buat tapi maunya gangguin orang makan. Makasih kakaak. Sambil makan tu masih sambil cerita-cerita juga. Armin masuk ke rumah dan mencari beberapa potong sarung. Ternyata yang di teras pada kedinginan toh. Lalu Armin meminta kartu Remi yang aku bawa. Tadinya saia juga mo ikutan, tapi angin. No..no..no dulu lah, itu saia juga abis masuk angin. Bisa masuk angin kuadrat besok g jadi ke pantai. Jadi saia di dalam aja. La beberapa saat kemudian Warih masuk dan meminta tolak angin. Tuh kan masuk angin kan Warih. Setelah menelan obat yang diberikan Armin dia tiduran di sofa panjang dalam rumah. Ternyata dia sedang telpon-telponan sama Liston toh. Wawaaaw neng Warih ini. Saia dan Hanan jadi mendengarkan orang pacaran ni rupanya.

Jam menunjukkan pukul 1.35. Waw sudah pagi besok katanya mo liat sunrise di pantai. Bisa-bisa saia susah bangun ini. Akhirnya saia pun masuk ke kamar yang tadi sudah disediakan untuk saia dan Warih. Dan akhirnya yang lain pun menyusul pada tidur. Saia tanya,

“Min besok mo brangkat jam berapa?”

“jam 5 aja, ntar dibangunin ma ibuku kok”

Oke saia pun memasang alarm dan bergegas tidur. Tapi sebelum tidur sejenak saia mendengarkan neng Warih masih melanjutkan telponnya dengan Liston. Tapi Cuma bentar trus dia menghentikan telponya dan tiduuurrr. 

AmbiL undangan Wisuda


Image

Waah sudah mau wisuda aja nih. Padahal baru juga pengumuman kelulusan SMA lhoo, hahahaaa. (beberapa tahun yang lalu maksudnya :D). Udah gak kerasa mo wisuda yang kedua kalinya, Ahamdulilah. Hmmm, bangga, seneng, tapi bingung juga bis wisuda kan selanjutnya adalah menjadi jobseeker. Semoga Allah memberi kelancaran rezekinya padaku, amieen. Jadi hari itu berhubung Raras ada tes di Indojaya n Mita belum balik dari Semarang, kebetulan ada Aji ke jogja n malemnya juga sempat janjian ya sudah jadi saia ke kampus bareng Aji buat ambil undangan wisuda. Setelah ambil undangan trus langsung pulang, kriikkk,,kriiikk.

Tanya ah “bis ni mo kemana e ji?”

dengan cengar cengir gak jelas dijawab “mboh ra ngerti”

“Nonton yo”

“Sek ngantri ra yo? Ngerti jadwale po?”

“ra ngerti ngantri po ra, yo sek tak delokke jadwal e”

Image

Sembari jalan menuju ke parkiran motor kampus, saia buka internet via BB buat liat jadwal film Avenger di XXI. Tapi berhubung internet gue lola beuthh jadi gak bisa kebuka deh. Tapi ternyata Aji sudah meluncurkan mionya menuju ke XXI. Okeh deh Sesampai disana disambut dengan pemandangan ngantri yang banyak banget. Woow, hari gini ngantri film apa ya kok masih panjang beuth antrinya. Oiya dink ada MIB3 yang baru rilis n ada dark shadow nya Jhonny Deep. Lupita lah saia.

“toh, antri to?” dengan wajah yang sudah saia presiksikan

“hahaa, iya ya trus pie?” sambil mikir, kira-kira klo yang jam selanjutnya mau gak ya, tapi gak jadi aja lah wajahnya sudah aneh.

“pie? Rasido? “

“ya wes rasido ae, males juga klo antri panjang2, lagian yg jam 12 dah maen”

Akhirnya menuju ke parkiran motor XXI dengan pikiran aneh-aneh. Ya sudahlah belum berjodoh sama Avenger, lagian tinggal yang 3D juga, mahal bo. Sampai di parkiran,

“eh njupuk kartu ECC skalian yo”

“welaah kenapa gak sekalian tadi, ki balek meneh to lak an”

“iki gek eling setelah liat kuitansi”

“yooh”

Setelah dari XXI gak jadi nonton langsung melluncur ke UGM Fakultas Tekhnik elektro buat ambil kartu ECC dia. Saat di pertigaan,

“ki belok kene po kono”

“belok kono pas perempatan kae”

“ketok e kene deh”

“kono ji”

“ah kene wae, ketok e kene kok, ra mungkin nyasar kok mesti tekan e”

Ini orang nanya tapi ngeyel, ya saia juga tau tembusannya sama aja tapi klo minta pendapat akhirnya diabaikan so buat apa pemirsa, hmmmm. Akhirnya sampai juga di fakultas tekhnik. Nah saia lupa juga itu jam 12.30 kan saat orang lagi istirahat makan siang.

“lho ji ki kan jam istirahat makan siang, bukan e tutup ya”

“teko ditilik i sek”

Dan benar saia sodara-sodara kantor ECC nya lagi tutup. Ya sudah akhirnya nunggu dulu kan. Duduk di deket situ sambil ngobrol-ngobrol. Ngoment tentang obrolan saia n Raras semalam di twitter, tentang saia yang aneh pengen Fisio, tp kul akuntansi, sekarang pengen jadi wartawan. Dia juga ternyata sempat disuruh jadi dosen sama ayahnya tapi dia gak mau. Menurut saia itu pilihan yang tepat. Kalau menurut dia, dia kurang bisa ngajari orang. Klo menurut saia, dia itu bukan tidak bisa mengajarkan tetapi penjelasan dia ke orang lain itu kurang konkrit. Agak muter-muter tapi kurang mengena pada inti permasalahan yang dia mau sampaikan. Sering orang salah paham dengan penjelasannya, bukan salah paham juga sih tapi lebih ke beda pengertian antara yang menjelaskan dengan yang dijelaskan. Dan itu sering dia rasakan. Good luck ya guys.

Berhubung masih lama nunggu kantor ECC buka, ngobrol juga muter-muter akirnya dia tanya’

“enak e ngopo ki?”

“sekali-sekali mbok koe sing mengeluarkan ide”

“emang koe sok ngluarkan ide?”

“ya tadi kan saia mengeluarkan ide mo nonton, tapi gak jadi kan. Itu kan ide”

“aku juga ngasih ide ambil kartu ECC kesini, kan brarti ngluarin ide juga kan?”

Hmm, Okelah yang waras manut ya. Akirnya terbesit ide ke kantin. Sebenernya tadi dari awal dah nyari kantin tapi terhenti karena ngobrol. Lalu akhirnya kita hunting kantin. Sebelum hunting kantin dia mampir di ATM yang ada di dekat situ. Selagi saia menunggu, saia tertarik melihat-lihat lowongan kerja yang di tempel di mading dekat kantor ECC. Tengah-tengah saia melihat-lihat Aji selesai mengambil uang lalu ikut nimbrung.

“Masukin gak nif ke sini?” (nunjuk ke lowongan PT. Indolakto)

“wah belum ik, kmu masukin po?”

“iya masukin, eh kui kompas mbok masukin gak jadinya?” (nunjuk ke lowongan kompas)

“oiya euy belum..oalah yang kemaren mbok bilang itu tu ECC toh?”

“iya kan koe kae takon to, rung mbok leboni po?”

“oalaah urung e”

“bapakmu oleh po koe dadi wartawan?”

“oleh-oleh wae, bebas”

“yo wes kono dadi wartawan wae, ndang dilebokne selak tutup”

“oke ngko  bali langsung tak lebokne”

Setelah percakapan itu kita lanjut menuju ke kantin, dan mencari makan sesuai kebutuhan masing-masing. Berhubunng saia tadi pagi Cuma makan bubur jadi saia butuh nasi. Dan menetapkan beli nasi rawon. Kalau dia beli bakso. Oke setelah itu karena kantin masih ramai jadi kita satu meja sama 2 bapak-bapak yang saia sinyalir itu adalah dosen. Berhubung depan kita tu dua orang dosen yang sedang asyik ngobrol saia pun terdiam dan menjadi pendengar setia. Dari pada garing ganti status bbm dulu ‘mendengarkan 2 orang dosen yang asik ngobrol’. Lalu bbm saia pun berbunyi pertanda ada message masuk, ‘emang mereka dosen?’. Hahahahaa ternyata bbm itu dari orang disamping saia yang dari tadi juga terdiam entah karena menikmati bakso atau karena mendengarkan percakapan 2 orang dosen di depan kita. Setelah 2 orang dosen itu pergi barulah kita bahas.

“emang itu tadi dosen?”

“klo dari pembicaraannya yang sedikit saia nguping sih kayaknya dosen”

“iyo sih tadi sempet bilang anaknya gak mau jadi dosen, koyok aku brarti”

“hahahaaa”

Ternyata masih dibahas to. Ni anak apa dalam dirinya sebenernya pengen jadi dosen ya. Tiba-tiba saia ingat saat perjalanan di lorong kampus tadi dia sempat bilang “dadi dosen ketokke penak yo?”. Nah lho jangan-jangan tu alam bawah sadarnya yang ngomong klo sebenernya ada terbesit pengen jadi dosen kali ya. Ya jadi apapun dia, semoga itu yang terbaik dari Allah, amieenn. Oke makan siang dan ngobrol-ngobrolnya selesai dan kembali ke tujuan awal ambiL kartu ECC. Setelah ambil kartu terus lanjut lah pulang. Tadi kan saia yang menghampiri dia ke kos-kosannya jadi sekarang menuju ke kos-kosannya. Sesampainya di kos-kosan dia langsung meminta undangannya yang tadi sempat dia dititipkan pada saia. Sempat saia berpikir, wawaaw ini orang mau langsung ngusir saia atau gimana ya. Setelah itu sempat kami ngobrol sebentar, tapi anda-anda sekalian tau di mana latarnya. Di atas motor masing-masing tepatnya di parkiran motor kos-kosannya. Haaah saia terima dengan lapang dada, lagian saia juga tadinya sudah berpikiran langsung pulang kok.  Tadi dia sempat bahas mau ke toga mas, wah sebenernya pengen banget ikut tapi sayangnya saia sudah ada janji dengan Raras n Dwi. It’s OK next time kan bisa ke Toga masnya deket ini. Oke deh selesai perbincangan di atas motor selesai n saia pulang menuju kos.

Image

Enjoy Semarang First Day


Image

 

Setelah saia, Raras, Mitha n Bunda Devi berembuk, Akhirnnya diputuskan hari Sabtu pagi kita berangkat ke Jobfair di Semarang By bus Joglo Semar. Pagi-pagi buta saia bangun n mempersiapkan semua keperluan untuk ke Semarang,n jaga-jaga bawa baju ganti dkk kalau-kalau bakalan nginep disana. Malemnya saia sudah mengontak teman saia di Semarang, Dita. Tenang dulu ini Dita teman saia SD n SMP di Tembagapura tetangga sebelah rumah pula, maaf ya bukan Dita teman PPAK saia (takut terjadi salah paham, hahaaa). Jadi malamnya Dita sudah membantu mencarikan dan membookingkan guest house buat saia n the genk nginep saat di Semarang.

Jam setengah 6 saia sudah bersiap di depan kos menunggu dijemput Raras. Disela saia menunggu kedatangan Raras, Hp saia berbunyi. Setelah saia angkat “Nif kamu dimana?”, saiapun menjawab “lho, ya di kos lah nunggu jemputan kamu, katanya kamu mau kesisni gimana sih? La ini kamu dimana?” dan dengan santainya disana menjawab “aku nih dah di pulnya Joglo semar langsung”. Wooow aku pun kaget, lalu saia tanya lagi “ni siapa to?” , “Devi nif”. Langsung kepanikan tadi berubah menjadi geli tertawa ternyata salah marahin orang saia. Maaf saia kira Raras bunda, hehehe. Akhirnya Raras datang dan langsung brangkat menuju Pul joglo semar. Pagi-pagi Jam 6 kami berangkat dari puL Joglo Semar yang ada di Jl. Magelang.

Sebelum bis jalan seperti biasa kami mendoping dengan ANTIMO. Padahal perjalanan Jogja – Semarang tu kan Cuma 3 jam. Kebetulan juga yang bawa antimo Cuma bunda Cuma 1 butir pula, jadi bisa dibayangkan 1 pil kecil antimo dibagi ber4. Sangat kecil2 sekali kan? Dan pertanyaannya, memang ngefek ya? Lupakan.. Bis pun mulai berjalan menuju tujuan yang dituju. Saat sesampai di sekitaran Borobudur – Magelang ramai sekali polisi dan anak-anak SD berseragam merah putih membawa bendera merah putih kecil di pinggiran jalan. Jadi gak enak kan saia lewat disambut sebegitu ramainya,hahahaa. Ternyata hari itu ada acara bapak Presiden SBY mau lewat n mau ke Borobudur. Pantes ruame buanget yak sambutannya.

Sepanjang perjalanan, saia dan Mitha bercengkerama panjang lebar di tengah-tengah tidurnya bunda dan Raras. Saking asiknya sepertinya mengalahkan efek antimo yang seperempat tadi. Alhasil saia dan Mitha tidak tidur sepanjang perjalanan. Sesampainya di pul joglo semar Semarang, kami langsung naik taxi menuju ke guest house d jalan singosari. Berhubung check in nya jam 12.00 sedangkan kita sudah sampai jam 9.00 jadi kita hanya bebenah diri mepersiapkan yang dibawa untuk jobfair dan menitipkan barang sementara di guest house itu. Karena kita belum pada Breakfast jadi kita sebelum masuk ke gedung Admiral kita mampir dulu makan Soto koya di depan gedung itu. Setelah selesai makan barulah kami siap beraksi (halaaahhhh).

 

Image

 

Banyak perusahaan di dalam yang melakukan recruitment. Ada beberapa perusahaan yang saia masukkan, ada bank, ada perusahaan rokok, perusahaan makanan, travel n shuttle, dkk. Menyebar CV semacam nyebar undangan saja. Ini kali keberapa saia menyebar lamaran. Hmmm tetap semangat. Dari jam 11.00 sampai jam 4 kita di gedung itu, Raras masukin Axa Mandiri lnjut tes dkk. Saia, Mitha, n bunda menunggu sebentar lalu lanjut pulang. Btw nyari taxi lewat kok ya susah amat ya. Sampai-sampai kita tu jalan lumayan agak jauh buat nyari taxi, Huftt. Alhasil dapet juga, alhamdulilaah. Menuju ke guest house dan langsung melemparkan tubuh ke kasur. Rasanya surga dunia lah. Saia, Mitha , n Raras berencana menginap karena sudah sangat capek sekali seharian perjalanan n lgsung berkegiatan. Lagipula kamar juga sudah saia bayar full. Klo g nginep kok ya agak rugi, dan kebetulan kita juga besok ada tes lanjutan. Jadi kita putuskan untuk menginap. Tapi sayangnya bunda gak bisa menginap. Dia gak bawa baju ganti n udah dicari-cari sama maminya. Jadi bunda pulang deh n gak ikutan tes esok harinya. Jadi tinggal kita bertiga di kamar itu. Nah saat itu ternyata si Raras mendapat kabar bahwa besok dy ada psikotest dengan harus menggunakan blazer lengkap dengan rambut yang dicipol. Malam itu pun langsung bergegas mencari blazer dari Java mall sampe ke mall paragon. Akirnya dapet juga deh.

Setelah dapet blazer itu kita diajak mbak nya Mitha yang tinggal di Semarang untuk nongki-nongki di Cafe Hans yang kbetulan deket sama guest house kita. Karena belum makan juga, jadi ikut-ikut aja sih. Saia lupa klo malam itu malam minggu, pantas saja rame sangat cafenya. Setelah dapet tempat duduk kita pesan makan n santap malaam. Pulang ke guest house bebersih trus lanjut tiduuur. Besok Raras tes jam 9.00, saia dan Mitha tes jam 14.00 so seharusnya kan Raras yang sudah tidur duluan. Tapi pada kenyataannya dia sangat polah dan g bisa diam gara-gara grogi mo tes besok jadi dia g bisa tidur cepat. Saia jadi ingat saat Comvis tidurku dan Mitha juga diganggu oleh si eneng Raras. Dasar Raras ya sudah enak-enak saia n Mitha tidur dia membangunkan kami karena dia mo pipis. Omigot Raras dasar ya. Tengah-tengah saia mendengkur pun masih sempatnya mereka membuat saia terbangun. Hmmmm benar-benar ya seperti di Comvis, belum aja ya saia yang beraksi, saia buang gas dalam selimut. Wkakakakaaappoook. Sudah ya teman-teman mari kita tidur untuk menyambut hari esok ya. Good night 😀